Cute Green Pencil
Welcome Guest [Log In] [Register]
ZetaBoards - Free Forum Hosting
Join the millions that use us for their forum communities. Create your own forum today.
  • Pages:
  • 1
  • 3
Distrust
Kalo kita nggak nyari masalah sama sekali dari awal, gimana?

Jadi kita cuma review cerita yg kita anggap bagus, jadi review nya nggak akan berujung ke flame. Kalo review utk cerita bagus, kan paling-paling cuma kita kasih saran agar lebih baik (concrit), di samping praise tentunya.

Fanfic2 Indonesia saat ini
Member Infantrum tukang bergadang semua ya? Ngepost malem2 (pagi2) gini... ^_^

Wow, diskusi udah melebar.

Fantasy? Menurut saya itu hampir pasti AU. Kecuali kalo ceritanya norak, misalnya dia berpetualang di dunia antah berantah sampe berpuluh chapter dan tahunya...
Cuma mimpi.
C.p.d.
-_-

Sbg pecinta canon (walau gak nolak AU), saya kurang suka crossover. Itu sih udah jelas gak canon--tapi bkn itu alasan saya kurang suka. Yg jelas saya prefer baca normal aja.

Terus soal genre yg itu2 aja. Setuju sama Half-san & Bloomin-san, itu gara2 latbel authornya sbg unsur extrinsik. Tapi menurut saya, ada satu faktor besar lain, yakni selera pasar!

Emang pasar di Indonesia gak jauh dari romance-family-friendship-angst-humor. Orang Indonesia sukanya begituan sih. Bahkan dlm kontex yg lebih luas, misalnya dlm dunia penerbitan. Makanya genre semacam fantasy dll itu susah tembus pasaran, kalo ditulis oleh penulis lokal. Kurang diapresiasi sih! Kalo di fanfic, kurang di-review. Harus dibaca dulu sama yg bener2 ngerti seni penulisan, apakah tulisan tsb sebenernya worth/tidak utk dibaca.

Itu menurut saya sih. Soal nulis genre yg nggak umum ini kan pilihan authornya, apakah dia mau nantang arus dgn resiko sedikit review atau membohongi hati dgn terus nulis 5 genre pasaran agar dpt banyak review. Author sejati sih nulis karena dia mau nulis, apapun genrenya. Soal review dll, belakangan. Yg penting menyalurkan imajinasi dgn sajian terbaik.
(lebai banget)

Maap kalo ada yg nyinggung.

@Kyou-san: Semillenium pun tetap ditunggu! ^_^
Oya, kalo Kyou-san mau baca fanfic canon, baca fanfic saya aja... [promosi supergajel yg suwer gak usah ditanggepin]

Fanfic2 Indonesia saat ini
@Dani-san: Oke, setuju. Sci-fi emang jarang. Jauh lebih jarang daripada Crime (kayaknya di Rate M banyak Crime deh)
Western ada kok, saya kan bikin Western... ==> bangga
Bukan Naruto sih. Tapi setahu saya di Naruto ada satu Western, cuma udah DC. Coba dicari aja, reviewnya lumayan banyak lho.

@Kyou-san: Iya, cuacanya ceraaaaah banget...saking cerahnya tahu-tahu ada geledek dan BYUR! Hujan deras pun turun. ^_^
[apaan coba]
Saya akan tetap nunggu update L&O. Dan sebagai pecinta Deichan, menurut saya itu nggak Dei-bashing kok. Nyantai laah~
\(^_^)/

Fanfic2 Indonesia saat ini
-Nggak ikutan kalo soal PWP-

Jadi Supernatural dan Spiritual yah? Diikuti oleh Crime, Fantasy dan Adventure? Wow, padahal genre yg disediakan FFN sangat beragam, tapi yg dipake cuma itu-itu aja ya. (makanya saya pengen coba nulis di semua genre suatu saat nanti...)

@Kyou-san: Saya suka fanfic-fanficnya Kyou-san yg semicanon... ^_^ Memang semicanon adalah alternatif di antara AU dan Canon. ^v^
P.S.: Lemon and Orange-nya kapan dilanjut, Kyou-san? Semoga segera kalo udah gak sibuk... Itu salah satu fanfic semicanon yg saya suka banget... ^w^

Fanfic2 Indonesia saat ini
Setuju, Bloomin-san. Susah banget bikin canon, butuh riset. Apalagi canon yg bagus...bisa-bisa lamaan risetnya daripada nulisnya.
Jadi gara-gara yang macam ini tho, fanfic AU bertaburan... ==> nanya dewek jawab dewek

Setuju juga soal 'yang penting ceritanya tersaji dengan baik'. ^_^

Kesimpulan:
Paling enak baca fanfic canon yang bagus sedangkan diri sendiri nulis AU

Another questions:
Genre apakah yg paling jarang ditemukan pada fanfic-fanfic Indonesia selain Western? Why?

(kok saya jadi kayak ngasih soal ulangan sih...)
"(-_-)"

Fanfic2 Indonesia saat ini
Apakah udah selesai ngomongin PWP sama superultracutelovelygirl? Kalo udah, saya mau tanya...

Kenapa ya fanfic Indonesia zaman sekarang kebanyakan AU? Apa segitu susahnya nulis canon atau setidaknya, semi-canon? Nggak papah sih nulis AU, nggak ada yang larang... (saya juga suka nulis AU), cuma kayaknya sekarang fanfic Indonesia lebih banyak AU-nya daripada canon-nya?

P.S.: Post ini bukan untuk menjatuhkan siapapun, saya murni cuma nanya. Maap ya kalo ternyata udah pernah dibahas

Apa yang paling kamu benci di fanfic?
Emang sih, kita baca sebuah fanfic pasti dari summary-nya (selain dari jaminan nama authornya). Kalo summary-nya menarik, kita baca.

Tapi summary kan nggak harus menceritakan seluruh ceritanya? Saya pribadi adalah tipe yg kalo nulis summary, paling cuma satu atau dua kalimat ==> males panjang-panjang.

Saya akui mungkin dgn summary pendek, orang jadi kurang minat. Tapi ya mau gimana lagi, saya sukanya nulis summary kayak gitu. Sejauh ini cuma dua fanfic saya yg summary-nya bener-bener summary, bener-bener kayak sinopsis di belakang buku. Sisanya cuma satu atau dua kalimat yg bisa dibilang inti ceritanya.
[haduh, jadi curhat]

Kalo boleh tahu, menurut Chya-san, summary kosong itu seperti apa? Summary kan terserah author, dan kebanyakan author nulis summary seperti summary-summary yang sering mereka lihat...

[ngomong muter-muter, intinya cuma nanya summary kosong tuh yg kayak apa]
^_^;;

Kenapa Kebanyakan Author ffn itu Cewek?
Mau ikut diskusi~

Kalo menurut saya sih tergantung cowoknya. Ketua Nihon Club di sekolah saya adalah cowok aneh yang luar biasa jagonya dalam menulis. Bahasa dan dixi dia indah sekali, dia menang juara 2 lomba cerpen yang diadakan klub sastra saya, dan cita2nya jadi novelis. Dia juga menang juara 1 lomba resensi buku. Padahal dari luar nggak keliatan begitu.

Kenyataannya, meski mungkin aneh ngeliat cowok menulis cerita (atau fanfic), banyak lho author cowok yang luar biasa. Terutama yang genrenya fantasy, mystery, atau sci-fi. Liat aja di luar negeri, penulis buku-buku fantasi rata-rata cowok. Atau penulis buku filosofi (seperti Paulo Coelho atau Jostein Gaarder). Atau nggak usah jauh-jauh deh, penulis buku pelajaran dalam negeri juga kebanyakan cowok.

Cowok punya potensi menulis yang besar dengan gaya menarik yang nggak bisa cewek tirukan. Kalo soal males, menurut saya sih relatif. Cewek juga suka males nulis kan...
Menurut saya, dibanding cerpen (atau fanfic), cowok lebih senang nulis puisi. Temen-temen cowok suka nulis yang saya kenal, rata-rata prefer puisi daripada cerpen. Mereka kaya dixi dan punya bahasa intelek (kecuali puisi gombal tentunya...).

Cowok lebih punya kecerdasan kinestetik, saya setuju. Mereka lebih pecicilan dibanding cewek yang notabene anteng (nggak juga sih).

Mungkin ada cowok yang nggak nulis fanfic/cerpen karena takut dianggap nggak gaul sama temen-temennya. Tahu sendiri lah pergaulan sekarang kayak apa. [merutuk pengaruh negatif globalisasi]

Yang jelas saya jauh lebih hormat dan respek pada cowok yang menghabiskan waktu luang dengan nulis daripada dengan hal lain yang kurang bermanfaat.
Btw, saya berani sumpah saya HERAN BANGET ada cowok yang mau disuruh nari-nari dan koreografi semacam boyband Korea atau Jepang. Sumpah, saya heran.
[peace for all Suju-DBSK-Hey Say Jump-dll-lovers]

Gitu-gitu tetep aja ada cowok yang belajar balet dan penari latar cowok. Bener-bener deh, kecerdasan kinestetik cowok itu
-_-;;;

Maap kalo ada yg menyinggung.

Sanich Iyonni
Glek. Glek.
[gulped]

Kok saya dikelilingi pecinta ular sih...
-_-;;

Yah, sudahlah. Tutup topik tentang ular. Balik ke kucing...
Oh, makasih infonya, Bloomin-san. Lumayan buat pengetahuan, meski saya anak IPS dan nggak akan belajar biologi lagi.
Tapi saya nggak antiIPA kok. Lagipula informasi seperti ini kan sangat diperlukan.
Cuma kayaknya masih agak susah buat saya untuk mencoba memegang kucing, soalnya dari dulu udah kebiasa nggak megang sih. ^_^

Ya, saya dulu main RO sama adik saya di rumah. Offline sih (bisa tekor saya kalo main online di warnet). Tapi sejak komputernya diinstal ulang gara-gara virus, data RO-nya pada ilang. Saya nggak bisa instal RO lagi karena disk drive saya rusak... padahal CD instalnya masih ada. TT__TT
==> curhat

Sanich Iyonni
"Putri" yang dimaxud adalah Dewi Athena... diagungkan bagaikan Tuhan di sono... -_-;;
Pernah diculik, tapi bukan itu main story-nya. Jadi kayaknya yang Farf-san maxud itu Mario Bros deh. [padahal saya ga tahu cerita Mario Bros itu kayak apa, kecuali bahwa dia adalah tukang ledeng yang suka pizza ==> bener gak?]

Saya tinggal di kota kotor (terkotor malah, kayaknya) di Jawa Barat. ^_^ ==> selalu merahasiakan tempat tinggal

Ng... ng... ng...
[speechless pas baca Farf-san suka ULAR dan bilang bahwa hewan itu ENAK DISAYANG-SAYANG]

ambudaff
Username saya di sana "crazycozcoad". Ya, saya juga jarang ngepost. Saya nggak buka lagi sejak Januari, eh kemarin dikirimin spam sama webmasternya, nyuruh OL lagi. Ya udah saya OL lagi deh... dan tetep nggak ngepost. ^_^;;

Memang, CoAD itu tantangan besar banget untuk dibuat fanficnya. Tapi saya mah nggak akan pernah mau bikin fanfic CoAD, soalnya itu adalah salah satu cerita yang saya junjung banget canon-nya.
Tapi saya percaya Ambu-san bisa bikin fanfic CoAD yang IC, dan saya akan menunggu untuk membacanya. Kalo bisa pake bahasa Indonesia aja ya, soalnya saya nggak ngerti istilah-istilah Inggris CoAD...
^o^

Ditunggu, Ambu-san...
(oya, maap banget udah bagi-bagi spoiler) ==> tapi tetep nggak ngedit spoilernya

Sanich Iyonni
Wah, asyiknya ada yang pernah nonton Saint Seiya lagi. Tapi wajar kalo udah lupa... saya aja nonton dan suka lagi karena pada September 2008 anime itu ditayangkan lagi di Space Toon. ^O^

BT'X memang karya Kurumada Masami-sensei juga, tapi saya nggak ngikutin.

Selera kita sama dong tentang kucing, hahaha... ^u^


--Iklan--

Akhirnya saya sudah menyelesaikan Missing Scene Challenge. Untuk ini, saya mencicipi fandom Dragon Ball Z Indonesia.

Berjudul Pandemi, menceritakan tentang... baca aja deh kalo mau.
^w^

Sanich Iyonni
Dengan berat hati saya harus katakan bahwa saya bukan cat-lover... ==> karena masih terdoktrin toxoplasma

Saya nggak suka megang kucing, tapi kalo ngeliatin suka banget, bikin gemes sendiri. (>_<)

Saya nggak suka kucing yang suka seenaknya tidur di teras orang, kucing yang suka makanin ikan di kolam orang, kucing kantin yang suka ngeliatin orang pas makan sehingga bikin ga napsu... kucing-kucing semacam itulah
^o^

ambudaff
Emang kita harus sabaaaaaaaaaar banget nunggu terjemahan! Tapi setidaknya terjemahannya kan tetep jalan, nggak mandeg di tengah. Kayak Artemis Fowl, nasibnya nggak jelas. Dulu Unfortunate Events juga mandeg 2 tahun di no. 8, ternyata itu karena penggantian penerjemah (dari Mbak Novia Stephani ke Mbak Primadonna Angela).

Tolong kabari ya kalo Ambu-san nulis ff CoAD... kalo saya boleh request tentang Bale dong...

==> mendadak sedih karena inget kalo di Oath Breaker nanti Bale bakal mati

==> mendadak inget kalo itu adalah spoiler

Maap ya Ambu-san, udah seenaknya ngasih spoiler! Btw Ambu-san gabung di forum CoAD gak? www.torak.info

Sanich Iyonni
Salam kenal juga, Farf-san.
m(_ _)m

Pertama-tama... saya bisa bilang dengan cukup yakin kalo Farf-san benar... saya memang satu-satunya author fandom Saint Seiya Indonesia yang gabung di Infantrum. Kenapa saya bisa cukup yakin, karena kekerabatan kami--para author fandom SS Indonesia--cukup erat satu sama lain, jadi saya tahu lah kalo ada author fandom SS Indonesia lain yang gabung Infantrum.
^u^

Btw, saya harus berterimakasih lho sama Farf-san. Berkat challenge-nya Farf-san, saya nulis lagi di fandom SS Indonesia. Padahal jujur aja, sejak sekitar 1,5 sampe 2 bulan lalu saya memutuskan untuk berhenti nulis fanfic SS (jadi cuma me-review doang gitu). Tapi setelah menjalani challenge dari Farf-san, saya jadi semangat lagi. Makasih~
^_~

Oya, saya seneng deh kalo ada yang bilang "pernah nonton Saint Seiya". Walaupun udah lupa ceritanya. Saya jadi semangat promosi, hahaha...
^o^
Kalo mau mendalami Saint Seiya lagi, silakan baca-baca di Wiki dan cari DVD-nya, Farf-san. Saint Seiya itu--yang Hades Chapter--dibikin animenya tahun 2000an, jadi gambarnya jauh lebih keren, dan ceritanya pun tambah menyentuh aja!
==> bener-bener promosi

Yah, sudahlah.
^_^

Selain Saint Seiya dan Naruto, saya nulis Digimon dan Beyblade. Mungkin Dragon Ball dalam waktu dekat, untuk memenuhi The Missing Scene Challenge.
Alasan kenapa saya milih fandom-fandom itu untuk saya jalani karier di dalamnya (apaan coba), bisa Farf-san baca di halaman pertama.
(kalo mau baca)

^_^

Makasih banyak udah mampir...

Sanich Iyonni
Betah kok, diskusinya asyik banget. Bener-bener bisa bikin bertukar pikiran. Top deh! ^_^

Btw... Bloomin-san pecinta kucing yang menghimbau agar mencintai kucing domestik kan? ^o^
Saya suka kucing anggora, bulunya lucu banget... lebat... halus... berbulu-bulu... enak dipegang... enak dielus... ==> mulai nggak jelas
Yah, pokoknya saya akan menyayangi kucing anggora... (bukan kucing domestik ya?)

Oh ya, emangnya ada Akatsuki fangirl united? Kalo saya diajak gabung sih oke aja, hohoho
^_~

Fanfic2 Indonesia saat ini
Ya ampun... ternyata dua hal yang saya omong-omongin (fandom buku dan amanat) bisa jadi diskusi ribet tapi asyik kayak gini. Wow, luar biasa! Nggak salah deh gabung di infantrum! (udah ngomong berapa kali ya saya?)
^_^

Soal fandom buku... kayaknya saya udah mengeluarkan semua pendapat saya... jadi sejauh ini saya tidak akan berkomentar lagi.

Mengenai amanat... yah, kita memang hidup di zaman modern, bukan zaman hikayat yang pesan moralnya--meski tersirat--tetap jelas banget. Ngomong-ngomong, sebenarnya hampir seluruh cerita beramanat itu kan amanatnya tersirat, sebab kalo tersurat kayaknya namanya kata mutiara deh, bukan cerita. ==> nggak jelas

Jadi ya memang tergantung interpretasi pembaca aja.
Maxud saya di halaman depan-depan tadi, kalo author menyelipkan amanat (secara tersirat lho, tersirat, implisit), lebih bagus, tapi kalo nggak, yo wis ra popo. Wong kita ndak disuruh mbedah unsur intrinsik fanfic, iya tho? ==> mendadak (sok) Jawa

^_^;;

Amanat itu kalo dipaxa untuk dicari, pasti ada kok... Beberapa bulan lalu saya dapet tugas bedah unsur intrinsik cerpen oleh guru, dan cerpen ini kebetulan adalah cerpen romansa dewasa. Ya udah, pada bagian amanat saya tulis aja, "Satu-satunya amanat dalam cerpen ini adalah, kita sebagai remaja tidak boleh meniru cerpen ini."
Yang seperti itu juga amanat lho...
==> kayaknya saya menyenangkan para pembuat lemon?

ambudaff
Salam kenal Ambu-san ^_^

Saya tahu betul Ambu-san adalah author berpengalaman yang sangat berkualitas... tapi mohon maap sebesar-besarnya karena saya nggak punya cukup waktu untuk baca fanfic Ambu-san yang sangat banyak sekali itu... selain tentunya dua yang sudah saya review & fave yaitu Erised Stra Ehru dan Aku Berjanji...
Sekali lagi maap ya, Ambu-san... T_T

Tapi saya baru tahu Ambu-san nulis ff Avatar lagi, ntar saya baca ah... nama 'ambudaff' mah udah jaminan deh ^o^

Btw, saya SUMPAH SENANG SEKALI BANGET menemukan pecinta CoAD yang lain!!! Wow wow wow... nggak tahu mau ngomong apa saking senangnya... CoAD emang buku yang bagus sekali, nuansanya tuh 'beda' dari biasa dan istilah-istilahnya menarik... suka banget deh pokoknya...
[menunggu Oath Breaker dan Ghost Hunter terbit dgn tidak sabar]

^o^

Tapi kalo dari segi gaya penulisan, meski CoAD juga unik, menurut saya tetap saja yang paling unik di dunia adalah A Series of Unfortunate Events... Ambu-san baca nggak???
*_*

Setuju pula soal buku penerbit Matahati yang bagus-bagus... saya kan pecinta buku fantasi... Ambu-san baca The Alchemyst? Itu juga keren sekali...
Dan buku anak-anak yang gak kalah keren, Ulysses Moore... terbitan Erlangga For Kids.

Buku fantasi anak-anak luar negeri emang TOP ABIS, sayangnya serial semua... jadi nunggunya nggak sabar plus morotin duit. T___T

(haduh maap banget Ambu-san, saya malah ngomongin buku... saking kesenengannya ada pecinta CoAD lagi)

Saya mau baca ff Avatarnya Ambu-san yang baru ah~
^o^

HalfMoon-Keep-Smile
Half-san... sebagai tetangga yang baik, sekarang saya yang gantian mampir nih~
^u^

Maap ya nggak bawa apa-apa, cuma mampir doang. Di rumah nggak ada buah sih.
(apa coba)

Udah banyak yang mampir ke sini ya... ^_^

(maapkan saya karena ngepost nggak jelas nan nyaris nggak penting)

Sanich Iyonni
Hehehehe... sekarang saya lagi mikir berat berjuang keras nemuin ide untuk missing scene itu... ^_^

Btw sekalian mau iklan ah buat semuanya...

Akhirnya saya berhasil menyelesaikan my first challenge (50 sentences). Judulnya "Blau und Grün, Verdazzuri" dan bercokol di fandom Saint Seiya...

Terus, terus...
Karena saya akhirnya berhasil menyelesaikan mulchap saya di fandom Beyblade, akhirnya saya berani untuk mulai bikin mulchap lagi!
Kali ini Naruto, judulnya "The Waterfall" dengan tokoh utamanya adalah Kakuzu. Saya harus susah payah bikinnya nih, harus berkubang dengan Angst. Tapi saya akan berusaha keras...

Untuk dua fanfic ini, link-nya ada di signature saya. Yang mau baca (kalo ada yang mau), klik aja.
^o^

NB: The Waterfall masih perlu diralat atas kesalahan teknis, tapi karena saya blm sempat ke warnet lagi, jadi saya ralat sementara di review.

Makasih minna-san~

  • Pages:
  • 1
  • 3

AFFILIATES
Aussie Battle Royale RPG Love and War Image and video hosting by TinyPic The Puppet Masters Image and video hosting by TinyPic Purple Haze Sasuke and Naruto Shrine VongolaIndo Al'loggio DIGIMON PHENOMENA Naruto Nippon affliates Photobucket Photobucket Romance Dawn OTL Indo Forum Al Revis Academy Fairy Dreamland Indo_Kfics @ livejournal Winterblossom A Thousand Islands Abyss In The Secrets Forum Once Upon a Sea
Infantrum

Blue Winter created by Lydia of ZetaBoards Theme Zone